Kue Cucur

Kue Cucur

Saat ini kue cucur sudah menjadi panganan langka.
Kue Cucur bersaing dengan Rainbow cake, Pancake dan kue-kue impor lainnya 😉
Padahal rasanya hmm maknyuuss banget lho..
Masih bisa ketemu sih di pasar-pasar tradisional.
Salah satunya di sudut pasar Mayestik, selalu datang kesini untuk nyemil kue cucur selagi hangat.
Dinikmati bareng teh hangat, serasa sedang piknik di depan danau, nikmat banget.
Ternyata membuat kue cucur susah-susah gampang.
Berani coba? yuk praktek

BAHAN

450 ml air
150 gram gula merah, disisir halus
100 gram gula pasir
300 gram tepung beras
30 gram tepung terigu
2-3 lbr daun pandan
Minyak untuk menggoreng

CARA MEMBUAT

Didihkan air, gula merah, gula pasir, daun pandan, lalu saring
Tuang rebusan gula yang manis panas tersebut kedalam tepung beras dan tepung terigu sambil diuleni selama 15 menit
Kocok dengan sendok sayur selama 20 menit.
Oya, supaya kuenya berserat, jangan lupa pukul adonan dengan menggunakan telapak tangan hingga licin dan agak mulur.
Diamkan adonan selama 2 jam. Tujuannya agar serat yang dihasilkan lebih sempurna.
Ada juga yang mendiamkan adonan selama semalaman, tapi bagi saya 2 jam sudah cukup kok.
Panaskan minyak goreng dalam wajan, lalu tuang satu sendok sayur adonan.
Siram lalu tusuk tengahnya dengan tusuk sate atau lidi sampai kering. Angkat, lalu tiriskan.

Voila! kue cucur pun siap di santap.
Jangan lupa teh hangatnya biar makin maknyuss.

Share this:
Share this page via Email Share this page via Stumble Upon Share this page via Digg this Share this page via Facebook Share this page via Twitter

Speak Your Mind

*